Wednesday, December 2, 2020

thumbnail

Jack of All Trades, Hopefully Master of Something #30Dayswritingchallenge

Jack of all traded, master of none, mungkin ungkapan ini kedengaran keren karna pake bahasa Inggris. Padahal engga juga, walaupun arti ungkapannya itu "bisa segala macam" tapi "ga ada yang ngerti satu pun". Bingung kan?





Nah, kaya gitu lah kira-kira personality saya. Bisa segala macem, tapi ga ada yang ngerti satu pun sampai tingkat "master". Saking banyaknya yang pengen dicoba, akhirnya ga ada satu pun yang bisa pelajari penuh sampai ke akar-akarnya.


Dari tantangan #30Dayswritingchallenge ini, saya mau cerita sedikit tentang personality saya yang segala mau sampe jadi Jack of All Trades.


Little Bit of Everything

Kalau cerita tentang personality ini, sebenernya agak susah. Karna saya itu bisa dibilang sedikit semuanya.

Dibilang pemalu iya, dibilang malu-maluin juga iya. Mau dibilang introvert ga salah, dibilang extrovert bener juga. Jadi bener-bener a little bit of everything. Yang bagus ataupun yang jelek. 

Kalau mau dibuat analogi, saya ini bisa dibayangin kaya satu tetes dari semua ramuan atau obat. Jadi bisa buat nyembuhin penyakit, bisa juga buat ngundang penyakit baru. Rasanya bisa manis, bisa juga pait banget lol. Bisa dibilang cerewet, bisa juga dibilang pendiem.

Tapi mungkin emang kaya gitu kepribadian yang dikasih tuhan buat saya. Dan sejauh ini, selama kira-kira 18 tahun hidup, rasanya ga ada niatan dari dalem hati buat ngerubah sifat saya ini. 

Karna kalau dipikir-pikir, manusia ga ada yang 100% dalam semua hal ya?

Sebahagianya orang, mungkin di hatinya ada rasa sedih walau cuma sedikit. Sama juga sama sejahat-jahatnya orang, pasti ada kebaikan di hatinya.

Justru gara-gara ngerasa terlalu cerwet, saya berubah jadi orang yang pendiem. Sebaliknya, gara-gara ngerasa terlalu banyak diem, saya berubah jadi orang yang banyak omong wkwk.

Kira-kira kaya gitulah loop personality saya. A little bit of everything, dalam semua hal.

Jack of All Trades, Master of None

Pola pikir "a little bit of everythings" ini juga kebawa ke hal-hal yang sifatnya skill, pelajaran, sama hobi. 

Karena pengen coba semuanya, akhirnya saya jadi jack of all trades, orang yang bisa semuanya. Tapi cuma sekedar "bisa". Belum ada skill yang sampai sekarang ini saya kuasai ke tingkat "master". Sampe bisa ngajarin ke orang lain, sampe paham semua asal-usulnya, pokoknya sampai tingkat expert lah.

Mau itu gambar, blogging, nulis, musik. video editing, bahkan main game pun ga ada yang sampai expert banget. Padahal dari semua hobi itu, bisa dibilang game adalah yang paling gampang & effortless buat saya.

Tapi karena terlalu gampang digoda buat belajar skill yang lain, akhirnya main game aja saya ga expert banget. 

Sedih Ga Sih Jadi "Jack of All Trades"?

Kalau bicara realistis, memang harus ada 1 skill dalam hidup yang perlu kita kuasai sampai jadi expert. Di bidang apapun itu, skill yang paling expert itulah yang nantinya bisa jadi pekerjaan utama kita.

Kalau cuma punya skill "jack" di banyak bidang, hmmm.....

Kayanya bakal susah kalau harus bersaing sama orang-orang yang udah jadi specialist di bidang tertentu. Kasarnya, skill kita yang masih jack bakal kalah saing sama orang-orang yang udah master.

Tapi, ada satu pikiran yang baru kepikiran waktu pandemi. Karna di dunia itu ga ada yang 100% pasti, kita harus punya rencana cadangan buat siap-siap kalau apa yang kita rencanaain ga sesuai sama apa yang kita mau.

Misalnya di bidang kerjaan. Kalau liat di berita, kita bisa liat ada ribuan orang yang kena PHK gara-gara pandemi ini. Padahal mereka specialist di satu bidang.

Tapi gara-gara force majeur, orang yang master di satu bidang sekalipun terpaksa jadi pengangguran gara-gara perusahaan udah ga kuat lagi bayar fee mereka.

Di masa kaya gini, dimana banyak orang yang kena PHK, rasanya orang yang jack of all trades punya kesempatan yang lebih besar buat tetep punya finansial yang stabil. Soalnya skill dia ga cuma di satu bidang aja.

Walaupun cuma setengah-setengah, seengaknya dia bisa punya penghasilan cadangan dari kerjaan sampingan. 

Kalau tiba-tiba diberhentiin jadi karyawan tetap, seengaknya skill nulis & gambar yang cuma jack ini bisa dipakai buat cari kerjaan baru sementara. Mau itu jadi freelancer, serabutan, atau apapun itu yang penting bisa dapet penghasilan cadangan.

Ini juga jadi alasan kenapa saya sekarang jadi freelance, walaupun sekarang cuma di satu bidang. Soalnya berkaca pada realita, di dunia ini kerjaan jadi karyawan BUMN yang dibilang paling aman sekalipun, masih ada chance to crumble kaya sekarang ini.

Apalagi sekarang kebanyakan karyawan pakai sistem kerja kontrak. Yang mana makin besar kemungkinan kontrak kerja kita ga diperpanjang dan akhirnya harus berhenti.

Di tambah lagi, saya tipe orang yang paranoid & penuh pikiran buruk. Gimana kalo ternyata tahun depan kontraknya ga diperpanjang? Gimana kalo ternyata di tengah-tengah perusahaannya bakal kena kasus & harus PHK karyawannya? Gimana kalo ternyata di tengah-tengah kerja bakal ada kasus yang bikin banyak karyawan di PHK?

Seengaknya dengan punya banyak skill, orang "jack of all trades" bisa punya kesempatan ngelakuin 2 kerjaan dan bisa ngejalanin backup plan jauh sebelum hal yang terburuk terjadi.

Emang sih, pasti ini rasanya berlebihan banget. Tapi yaa itulah... 

Tapi mau gimana pun, tetep harus ada 1 skill yang kita master banget dibanding skill-skill jack lainnya. Makanya sampe sekarang, saya yang seneng sama pola pikir "jack of all trades" juga tetep ngasah skill biar punya satu yang master.

Paranoia Is All I Got Left

Satu hal lagi tentang personality, saya itu orang yang overly cautios, insecure, paranoid, atau apapun itu sebutan buat orang yang suka takut berlebihan. Bukan penakut dalam arti takut coba hal baru atau takut setan (ini juga takut, tapi dikit wkwk) tapi lebih ke takut sama apa yang bakal terjadi di masa depan.

Kalau kalian pernah baca manga Erased atau baca reviewnya di blog ini, ada satu karakter, Airi, yang nyinggung tentang "Law of Attraction". Semakin kita sering omongin impian kita, maka rasanya semakin cepet impian itu terwujud.

Kalau kata René Descartes, "Cogito, ergo sum". "I think, therefore I am".

Semakin kita mikirin impian kita, semakin sering kita ucapin apa yang kita pengen, maka semakin cepet keinginan itu terwujud.

Sayangnya, cara kerja hukum ini agak aneh kalau di hidup saya. Karena kebanyakan, impian yang saya pikirin justru bakal kejadian sebaliknya.

Jadinya saya selalu punya pikiran negatif buat semua hal. Dan akhirnya, saya jadi orang yang paranoid, selalu mikir kalau semuanya bakal berakhir dengan buruk, pesimistic, sampe ga punya ekspektasi apapun buat masa depan.

Tapi kalau kata Soleh Solihun, "Pesimis itu bagian dari optimis juga". Atau mungkin lebih pas kali dibilang realistis.

Soalnya dengan pola pikir pesimis & paranoid, saya selalu mikir plan B  buat semua hal. Bahkan buat kegiatan yang rasanya mustahil buat gagal sekalipun. 


Hmmm, kayanya kalau makin diterusin ini tulisan bakal semakin ga ada juntrungannya wkwk. Kalau gitu, sampe sini aja tulisan pertama saya buat #30Dayswrittingchallenge untuk hari pertama, Personality. Kalau kamu mau ikutan juga challenge ini, langsung aja mulai dari hari ini & ikutin prompt di bawah.



Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

1 Comments

avatar

One of the cool issues to 3D print is an summary planter on your succulents and cacti. There are cool 3D prints on the Warm Winter Mist Humidifiers market that don’t allow you to skip the traditional clay pots. These modular little guys are fashionable and recent and assured to make your mini-garden extra enticing. Get your headphones off your desk and onto a specially crafted hanger of your own design.

Reply Delete